Sesungguhnya....

Sesungguhnya....

Mengikut Blog Yang Baik Kandungan Dan Manfaat


Dari Abu Hurairah r.a…Nabi s.a.w. sabdanya:

"Sesiapa yang mengajak ke jalan mengerjakan sesuatu amal yang baik, adalah baginya pahala sebanyak pahala orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala itu dari pahala-pahala mereka, dan (sebaliknya) sesiapa yang mengajak kejalan mengerjakan sesuatu amal yang menyesatkan, adalah ia menanggung dosa sebanyak dosa orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dosa itu dan dosa-dosa mereka."

Followers the INFO

Tuesday, June 12, 2012

lawan nafsu anda!!!!!!

بسم الله الرحمن الرحيم


Adakah nafsu kita ini dapat dibersihkan dari segala kekotoran maksiat dengan cara kita membersihkan pakaian yang kotor? Jawapannya tidak sebab dia adalah kekotoran rohani dan cara menyucikannya juga perlu dengan cara rohani seperti :
  1. Mujahadah nafs seperti menyedikitkkan makan, minum sebagaimana sabda Rasul “Jangan kamu tumpaskan kepekaan hati dengan banyak makan dan minum. Sebab hati itu laksana tanaman. Ia boleh mati kalau tenggelami air secara berlebihan”. Kenyang berlebihan akal menjadi malap, banyak mengantuk, syahwat berkubar, perangai bongkak dan malas beribadah. Rasul menggariskan kaedah pemakanan dengan sabdanya”. Sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lagi untuk nafas”. Kurangkan tidur,bercakap sekadar perlu dan sabar menanggung gangguan orang lain. 

  2. Bebankan nafsu itu dengan banyak melakukan ibadah kerana binatang Himar apabila ditambah pada muatan pikulannya serta dikurangkan makanannya nescaya ia akan tunduk dan menurut perintah tuannya. 

  3. Berzikir atau zikrullah ialah jalan yang paling dekat untuk sampai kepada Allah SWT. Sebab itulah apabila Saidina Ali Bin Abi Talib memohon kepada Nabi Muhammad SAW supaya baginda mengajarkan amalan khusus yang cepat sampai kepada Allah SWT, maka Nabi Muhammad SAW menjawab dengan sabdanya yang bermaksud “Wajiblah ke atas kamu sentiasa berzikrullah di tempat-tempat yang sunyi”. 

  4. Berdailog mutmainnah dengan diri sendiri yang memiliki nafsu ammarah. Sebagai contoh nafsu kita ingin mencari pangkat dan kedudukan, mengumpul harta duniawi sebanyak-banyaknya, kepada nafsu kita katakan “Hai nafsuku! Tidak kah engkau tahu bahawa Firaun yang gagah dan telah mendakwa dirinya sebagai Tuhan, kemudian dia ditenggelamkan Allah di dalam Laut Merah. Tidakkah engkau tahu bahawa Qarun yang kaya raya telah ditelan oleh bumi. Apa gunanya kaya dan berharta jika tidak mendapat redha Allah. Alangkah baiknya jika miskin tetapi mendapat keredhaan Allah dan dimasukkan di dalam syurga Allah berserta orang-orang yang soleh. 

  5. Memohon pertolongan daripada Allah SWT, merendah diri dan berdoa kepadaNya agar terselamat dan dapat melepaskan diri daripada godaan nafsu durjana sebagaimana ucapan Nabi Yusof di dalam firman Allah SWT yang bermaksud : “Sesungguhnya nafsu itu amat menyuruh dengan kejahatan melainkan orang yang diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari runtunan nafsu jahat).
Kesimpulannya, baju yang dipenuhi dengan tahi lalat apabila dibasuh selalu dengan sabun atau clorox pasti ia akan hilang dan bersih. Begitu juga dengan nafsu bila selalu kita gilapkannya dengan cahaya iman, maka sudah pasti pada suatu hari nanti ia akan menjadi baik. Jangan berputus asa, kita kena kuat semangat untuk berjuang melawan nafsu amarah, sesiapa yang Berjaya ia akan dapat merasakan halawatul iman di dalam dirinya.

No comments:

Post a Comment

mangga

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

INFO eReferrer

Amazon Deals