Sesungguhnya....

Sesungguhnya....

Mengikut Blog Yang Baik Kandungan Dan Manfaat


Dari Abu Hurairah r.a…Nabi s.a.w. sabdanya:

"Sesiapa yang mengajak ke jalan mengerjakan sesuatu amal yang baik, adalah baginya pahala sebanyak pahala orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun pahala itu dari pahala-pahala mereka, dan (sebaliknya) sesiapa yang mengajak kejalan mengerjakan sesuatu amal yang menyesatkan, adalah ia menanggung dosa sebanyak dosa orang-orang yang menurutnya, dengan tidak mengurangi sedikit pun dosa itu dan dosa-dosa mereka."

Followers the INFO

Thursday, July 1, 2010

dasar minyak.....???????

بسم الله الرحمن الرحيم
Dasar petrol perlu ambil kira semua aspekPDFPrintE-mail
Friday, 15 January 2010 19:45
Written by JOHARDY IBRAHIM
MULAI 1 Mei ini, semua pemilik kenderaan perlu menunjukkan kad pengenalan MyKad terlebih dulu sebelum mengisi minyak petrol untuk dapat menikmati subsidi sebagai rakyat Malaysia. Inilah dasar yang bakal dikuatkuasakan oleh Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan (KPDNKK).
Puncanya? Demi untuk memastikan hanya rakyat Malaysia yang benar-benar menikmatinya kerana wujud sebilangan warga asing yang memasuki negara ini turut sama mengambil kesempatan daripada harga petrol yang disubsidi kerajaan pada masa ini.
Jika itu tidak cukup rumit untuk difahami, satu lagi dasar ialah mengenakan harga petrol berlainan mengikut kapasiti enjin. Lagi besar kapasiti, maka tidak layak dapat subsidi. Ini yang diumumkan oleh Menterinya Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob pada Khamis lalu.


Pada masa ini, harga petrol RON95 di Malaysia ialah RM1.80 sen seliter dengan subsidi sebanyak 30 sen dari kerajaan dan tanpa subsidi ia berharga RM2.10 seliter.
Persoalan yang banyak berlegar-legar di kepala orang ramai adalah mengapa gara-gara pembelian petrol oleh warga asing, rakyat Malaysia pula menerima bahangnya?
Kajian perlu dibuat untuk memastikan antara Singapura dengan Thailand, rakyat manakah yang lebih banyak menyalahgunakan subsidi kita. Ini untuk kes mereka yang membuat pusingan U di negeri-negeri sempadan seperti Perlis, Kedah, Kelantan dan Johor.
Jika warga asing itu memasuki negara ini untuk melancong atau berniaga, rasanya tidak salah sangat untuk mereka menumpang sikit daripada kemurahan kita. Contoh paling mudah ialah bila rakyat Singapura mengunjungi Malaysia menggunakan kenderaan. Ia harus dibaca juga dengan jumlah wang yang mereka belanjakan untuk hotel, makanan dan sebagainya sepanjang berada di negara ini. Ini timbal balik. Ini proses ekonomi yang mudah difahami. Yang wajar menjadi sasaran adalah warga asing yang membuat pusingan U semata-mata. Bukan rakyat Malaysia.

No comments:

Post a Comment

mangga

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

INFO eReferrer

Amazon Deals